Mainan Seru Berjudul Sniper Elite III

Pada postingan kali ini, situs Sbobet Indonesia paling terpercaya di Indonesia akan membahas tentang Mainan Seru berjudul Sniper Elite III.

Sekilas Tentang Sniper Elite III

Sniper Elite III merupakan game penembak jitu sekuel ketiga dengan grafis yang memukau, dan juga aksi tanpa batas, serta animasi tembakan yang super keren.

Perencanaan

Pada bulan Juni 1942, selama Pertempuran Gazala, OSS Sniper Karl Fairburne baru-baru ini tiba di Tobruk dengan perintah untuk menahan Tobruk melawan tentara Jerman bersama dengan 35.000 tentara Inggris. Karl menempatkan garand M1-nya bersama ketika seorang rekan prajurit Tommy bergegas melalui pertempuran untuk mengatakan bahwa penembak jitu diperlukan. Karl selesai meletakkan senapannya bersama dan menuju keluar.

Dia membuat pekerjaan cepat dari dua pengadu Jerman dan melanjutkan untuk membunuh pengintai terakhir. Ketika sebuah truk Jerman berhenti dengan sebuah turret di pick-up, Karl mengarahkan senapannya dan menyelamatkan orang-orang itu dari yang dipangkas. Dia dengan cepat menyulut truk itu ke dalam api. Dia membantu tentara Inggris mengusir pasukan Jenderal Erwin Rommel, tetapi akhirnya, pelabuhan Tobruk hilang. Fairburne menuju ke oasis Gaberoune di Libya untuk membunuh beberapa perwira dan mengungkap keberadaan Vahlen. Dia hanya menemukan dokumen yang mengungkapkan nama proyek Vahlen, Project Seuche (secara harfiah berarti wabah). Long Range Desert Group meminta bantuan Fairburne dalam menghancurkan beberapa Flak 88 di Halfaya Pass.

Harapan Fairburne untuk menemukan Vahlen adalah dengan menyelamatkan seorang informan Inggris di dalam Fort Rifugio yang sebelumnya dipegang oleh Inggris selama Operasi Kompas. Pria itu, Brauer, berbagi informasi tentang para pejabat yang bertemu di Oasis Siwa di Mesir Barat.

Fairburne, yang snipingnya telah memberinya label Wüstengeist (Desert Ghost) oleh Jerman, menyelinap ke kota dan mengetahui bahwa para perwira berencana untuk mengkhianati Vahlen kepada Hitler dengan memberinya buku harian pribadi sang jenderal di Berlin. Fairburne membunuh petugas yang bertugas sebagai kurir dan mencuri buku itu, yang merinci rencana Vahlen untuk menaklukkan Eropa ketika Afrika Korps menang di Afrika Utara, dengan markas operasinya di suatu tempat di Pass Kasserine.